Tempat Tidur yang Susah Diatur

“Ma, aku tidak mau merapikan tempat tidurku. Itu membuatku kesulitan dan sangat lama. Bisakah Mama merapikannya untukku?”

“Bisa, tetapi nanti akan meninggalkan waktu yang sudah Mama jadwalkan untuk mengerjakan hal lain untukmu. Pekerjaan manakah yang dapat kau kerjakan untuk Mama, sementara Mama merapikan tempat tidurmu?”

“Aku bisa menyajikan sarapan sendiri,” jawab Kay.

“Ya, itu sudah kau lakukan, bukan?” kata Mama.

“Iya… Oh, aku tidak tahu. Tidak ada hal lainnya yang bisa kukerjakan,” kata Kay.

“Jika Mama merapikan tempat tidurmu, bisakah kau merapikan tempat tidur Mama?” tanya Mama.

“Atau, bisakah kau mencuci piring untuk sarapan atau mencuci baju, sementara Mama merapikan tempat tidurmu?”

“Aku sedang berpikir,” kata Kay.

——————————-

“Sudah kuputuskan bahwa aku akan merapikan tempat tidurku saja. Dengan begitu aku bisa berlatih melakukannya, agar aku bisa merapikannya lebih baik lagi dan lebih cepat.”

“Kedengarannya ide yang bagus,” kata Mama. “Sekarang Mama bisa menyelesaikan memasak untuk sarapan. Dan kita akan menikmatinya bersama- sama, setelah kau segera merapikan tempat tidurmu.”

“Awas, tempat tidur berantakan. Aku datang!” kata Kay bersemangat.

Mendorong anak-anak untuk berlatih bertanggung jawab, alih-alih usaha agar orang tua dapat mengerjakan hal- hal untuk mereka (anak-anak).

Diterjemahkan dari Bed Making Blues | penulis: Agnes dan Salemde Bezenac

Misteri Kebun Binatang

Di hari musim panas, seorang gadis kecil sedang bermain bersama anjingnya. Mama dan Ayah sedang duduk di ruang tamu. Ayah sedang membaca koran.

“Kalian sudah mendengar kabar?

Salah satu jerapah telah hilang dari kebun binatang,” Ayah berkata.

Si gadis kecil lalu berhenti bermain. “Ke mana dia pergi?”

“Entahlah,” Ayah berkata, “pagi ini penjaga kebun binatang mencari- cari jerapah yang hilang itu. Tidak ada yang tahu dimana dia dan mereka akan memberikan hadiah kepada siapa saja yang dapat menemukannya.”

“Kita harus ke sana dan menyelidiki,” Mama berkata.

Setelah perjalanan yang tidak jauh, mereka sampai di kebun binatang. “Kita lihat binatang- binatang di sini.

Kita pasti mendapatkan petunjuk,” kata Mama dengan wajah serius.

“Benar!” Ayah berkata.

Mereka melihat seekor gajah. Seekor singa. Seekor badak. Seekor kudanil. Dan seekor unta.

Seorang wanita tua berkata, “Apa kau sudah mendengar kabar hilangnya si jerapah?”

“Itulah mengapa kami datang ke kebun binatang,” Ayah menjawab.

“Hmm,” si gadis kecil memperhatikan wanita tua itu.

Mereka melanjutkan melihat- lihat para binatang.

Ada seekor monyet. Seekor beruang. Seekor rusa jantan. Seekor kanguru. Dan… seorang  pria mengendarai sepeda.

“Hmm,” kata si gadis kecil sambil memperhatikan pria bersepeda itu.

“Ayo kita melihat para binatang lagi,” kata Mama.

Mereka melihat seekor burung unta. Ular. Anjing laut. Seekor panda. Lalu ketika tiba- tiba ada cahaya menyilaukan mata mereka, hanya ada seseorang tukang foto.

“Hmm,” kata si gadis kecil lagi.

“Mama?

Ayah?”

“Iya!?!” jawab Mama dan Ayah bersamaan.

“Wanita itu… dan pria bersepeda… dan tukang foto itu… adalah si jerapah!”

“Hah?!?” kata Mama dan Ayah terkejut.

Ia benar. Kemudian Mama, Ayah dan si gadis kecil melapor kepada penjaga kebun binatang…

“AH HA!” kata penjaga kebun binatang gembira.

“Ini hadiah untuk kalian yang sudah berhasil menemukan si jerapah. Tiket gratis ke kebun binatang. Dan foto keluarga kalian yang diambil oleh si tukang foto jerapah”

“Terima kasih!”

Bagian perjalanan ke kebun binatang yang paling mengesankan hari ini adalah hasil foto dari si jerapah.

Selesai…


Diterjemahkan dari The Zoo Mystery | penulis: Daniel Buchholz

Masalah Kura- Kura

Mama bertanya kepadaku, mengapa lantai kamarku basah.

“Tidak tahu.” jawabku.

Mama kemudian melihat sebuah ember yang kusembunyikan ke dalam bak mandi. “Mengapa ada ember di sini?” ia bertanya.

“Tidak tahu.” jawabku.

Lalu mama mengambil seekor kura- kura yang kusembunyikan ke dalam bak mandi. “Dan apa yang sedang dilakukan kura- kura ini di sini?” ia bertanya.

“Tidak tahu.” jawabku.

“Ember dan kura- kura tidak boleh ditaruh ke dalam bak mandi.” kata Mama.

Aku menemukan si kura- kura di kebun, dan membawanya ke tempat yang banyak air, tetapi aku tidak sengaja menumpahkan airnya ke lantai.

Aku tidak ingin berbohong lagi. Dan tidak ingin Mama marah. Jadi, aku bilang kepada Mama bahwa tidak aka meletakkan kura- kura ke bak mandi lagi. Akan tetapi, Mama tidak marah dengan si kura- kura; ia hanya tidak senang karena aku tidak berkata jujur.

“Mama mau kok merawat kura- kura ini.” kata Mama.

Berpikir! Berpikir! Berpikir! Oh, aku mengerti!

Berkata jujur lebih baik daripada berbohong. Aku akan berusaha melakukannya mulai sekarang.


Diterjemahkan dari Turtle Trouble/ penulis: Amy Upshaw

Rumah Darurat Pino

Di hari Sabtu yang istimewa, SD Taman Siswa mengadakan acara lomba antar sekolah. Sebagai tuan rumah, Bu Astri selaku kepala sekolah menyambut dengan hangat para murid perwakilan dari sekolah lain beserta guru pendampingnya. Setiap sekolah mengambil 5 sampai 7 murid untuk diikutkan dalam perlombaan. Dan lomba yang diadakan adalah lomba kesenian, dan keterampilan.

Acara dimulai pukul setengah delapan pagi, di halaman dalam sekolah dasar Taman Siswa. Halaman dalam sekolah itu cukup luas untuk peserta lomba yang kurang lebih ada 100 orang. Pino dan keempat kawannya, yaitu Darma, Tasya, Meida, dan Janu, sudah menempatkan diri di kotak nomor 3. Guru pendamping mereka adalah Pak Wasis, yang juga menjadi guru kesenian dan keterampilan.

“Anak- anak, semua peralatan dan perlengkapan lomba sudah siap?” tanya Pak Wasis memastikan.

“SUDAH, PAK!” jawab mereka serempak.

Pino ditunjuk teman- temannya menjadi ketua kelompok. Jadi, ia harus mampu bertanggung jawab atas kekompakan kelompoknya. Ia sendiri memiliki ide untuk membuat rumah- rumahan yang terbuat dari gypsum. Sebab, ia berpikir karyanya akan bermanfaat dan bisa ditinggali. Dari kelompok kotak nomor 4, terdengar suara keributan, yang agak mengganggu konsentrasi kelompok lainnya, termasuk kelompok Pino.

“Kita mau membuat apa sih?” kata Asta kepada ketua regu mereka. “Aku bingung.”

“Asta, jangan ngambek begitu. Kita ‘kan mau membuat gedung bertingkat seperti yang ada di Dubai itu,” kata Denis sombong sambil melirik kelompok Pino.

Pino melihat banyak triplek di kotak nomor 4. Dan lem kayu, dan tali. Gedung bertingkat di Dubai? pikirnya. Ia kemudian tersadar setelah Janu menyikut kakinya, yang terlihat gemetaran. “Kau gugup, kawan?” tanya Janu sambil mengerjakan tugasnya.

“Sstt, iya sedikit. Kulihat sketsa gambar mereka bagus sekali. Gedung bertingkat di Dubai,” kata Pino dengan rasa kagum.

“Sebaiknya kau lebih memperhatikan karya kita, Pino. Ini ‘kan idemu,” kata Meida menyela. “Walaupun sketsanya tidak sebagus mereka, tetapi aku yakin karya kita berguna.”

“Betul itu,” timpal Darma.

Sementara Tasya sedang memotong- motong plastik besar sesuai dengan polanya. Pino memutuskan untuk mulai membentuk kerangka rumah yang terbuat dari triplek tebal dan lebih tebal dari milik kelompok kotak nomor 4. Saat Pino sudah selesai membuat rangka bangunan, tiba- tiba Denis menertawakannya.

“Kau mau menginap di rumah itu ya? Hahaha…,” ejek Denis. “Waktu kurang 30 menit lagi, dan temanmu masih megaduk- aduk gypsum. Oh, semoga saja tidak hujan,” ejeknya lagi.

“Heh, dasar sombong, kau lebih baik membantu teman- temanmu itu daripada terus- terusan mengganggu kami. Lihat triplek kalian banyak yang patah karena terlalu tipis, hahaha…,” kata Tasya membalas ejekan Denis.

“Eh, sudah- sudah, tenang anak- anak!” kata Pak Wasis tiba- tiba.

Pino mencoba untuk tetap tenang dan sabar karena ia yang dituakan, meskipun badannya paling kecil. Darma mulai membuat tembok- tembok rumah dengan adonan gypsum dan dibantu oleh Janu. Pino dan yang lainnya membantu merapikan. Darma sangat senang mengutak- atik bangunan sehingga ia sudah paham strategi membangun rumah- rumahan yang baik.

Waktu tinggal 15 menit lagi, hari semakin siang dan panas. “Wah, ternyata kita tidak perlu menyalakan alat pengering rambut,” kata Darma senang. Ia sudah menyelesaikan tugasnya, dan kemudian memasang atapnya. Pino membantu Darma melekatkan atap ke kerangkanya. Dan akhirnya rumah- rumahan Pino dan kawan- kawannya selesai dengan sempurna.

Namun, panas yang terik malah membuat lemnya mencair di beberapa tempat. Dan waktu tinggal 5 menit lagi. Pino menjadi khawatir jika karyanya gagal dan tidak menang. Ia melihat ada warna yang aneh yang menempel di tembok gypsum yang sudah dicat warna biru muda. Ia kemudian meminta Darma dan Janu untuk memperbaikinya.

“Bagaimana, Darma?” tanya Pino panik.

“Tenang, bro, lemnya aman. Ini bukan cairan lem, tetapi air yang masih tersisa di gypsum,” kata Darma dengan tenang.

“Kalau seperti itu terus, bagaimana kalau gypsumnya pecah?” tanya Asta tiba- tiba.

Darma diam sejenak untuk memikirkan cara aman di detik- detik terakhir perlombaan. Ia memegang tembok luar, dan terasa basah. Kemudian ia menempelkan tangannya ke tembok dalam, dan rasanya… Hm…, Darma tersenyum.

“Eh, lihat warna temboknya!” pekik Tasya. “Indah sekali.”

“Ternyata yang kau khawatirkan tidak terjadi, Pino. Itu adalah proses pengeringan alami, jadi rumah kita tidak akan hancur,” kata Darma menenangkan Pino.

Setelah tembok- temboknya kering, Janu akan menempelkan plastik anti air transparan di atap dan tembok. Meida yang bertugas merapikannya. Setelah itu alarm berbunyi tanda waktu berkarya sudah selesai.

“Hahahahaha…,” tawa Denis ketika ia melihat kelompok Pino mengangkat rumah kecil hasil karyanya bersama teman- temannya. “Kau seperti pawang hujan, Pino. Panas- panas begini rumahmu memakai jas hujan. Kau sudah yakin akan hujan hari ini, ya?” ejek Denis.

Pino tidak menghiraukan ejekan Denis. Ia dan teman- temannya berkumpul di samping karya mereka untuk mengisi data di lembaran daftar karya lomba. Bu Sisil, yang menjadi salah satu juri lomba melihat- lihat hasil karya kelompok Pino. Ia tidak berkata apa- apa dan terus mencatat. Setelah semua peserta lomba selesai dengan urusan data- mendata, Bu Astri mengumumkan bahwa hasil penilaian akan diberikan setelah pukul 12 siang, paling lambat pukul 1 siang. Semua hasil karya ditinggal di tempat yang sudah disediakan, dan semua peserta tidak boleh menyentuhnya lagi.

Pino dan kawan- kawannya senang karena bisa menyelesaikan karyanya, sekaligus deg- deg-an karena ini adalah lomba. Pak Wasis menemui Pino untuk memberikan jajanan dan jus jeruk, serta memberikan selamat atas kekompakan kelompoknya.

“Tanganmu dingin sekali, Pino. Apa kau sakit?” kata Pak Wasis khawatir.

“Tidak, Pak, Pino hanya gugup, hihi…” sela Darma dengan becanda.

“Oh, tidak usah khawatir, menang atau kalah itu tidak penting. Yang terpenting adalah kalian bisa menyelesaikan tugas dengan baik tanpa ribut. Dan siapa tahu rumah kecil itu bisa berguna,” Pak Wasis berkata. “Ayo semua, ini dimakan dulu,”

Di saat istirahat, Pino masih memandangi rumah kecilnya yang berada di lapangan basket. Cuaca panas tiba- tiba berubah menjadi mendung. Aroma tanah basah mulai tercium. Walaupun di lapangan basket sudah dipasang terop, tetapi Pino khawatir rumah kecilnya tidak bisa bertahan lama jika tidak segera diambil. Dan ternyata, gerimis sudah mendahului penilaian para juri.

“Pak, apa kami boleh mengambil karya kami? Karena sudah gerimis, dan saya takut jika air hujan semakin deras dan merusak hasil karya kami,” kata Pino khawatir.

“Kau tenang saja, tidak akan terjadi apa- apa pada karya kalian,” kata Pak Wasis tenang.

Tidak hanya hujan yang membuat Pino khawatir, tetapi juga ada seekor anak anjing yang sejak tadi menggonggong mencari induknya. Anak anjing itu milik Pak Parmin, si penjaga sekolah. Beliau sudah tua namun belum pikun, dan masih senang merawat sekolah Pino. Gerimis tipis semakin menebal, tetapi tidak sampai hujan deras. Anak anjing itu tiba- tiba menghilang, suara gonggongan kecilnya sudah tidak kedengaran.

Dan waktu untuk penilaian sudah habis. Pukul setengah 1 siang sudah bisa dimumkan hasil penilaian karya seni oleh para juri. Saat itu juga gerimis sudah berhenti. Namun, semua peserta lomba belum diperbolehkan menyentuh karyanya. Dua orang juri mengambil lima buah hasil karya saja yang dinilai paling bagus. Pino melihat rumah kecilnya juga diangkat dan dijajarkan bersama karya- karya terpilih lainnya.

“Kau lihat itu, bro, rumah kecil biasa kita menjadi luar biasa jika pindah tempat di sana,” kata Janu senang kepada Pino.

Tasya dan Meida juga senang dan deg-deg-an. Sementara kelompok Denis kepalanya semakin mendongak ke atas, sebab miniatur gedung Burj Khalifa mereka berada diurutan nomor 2. Dan hasil karya kategori paling indah adalah…

Kelompok Kotak Nomor 2, yaitu Taman Flora Mini.

Tepuk tangan riuh bergema di lapangan. Peserta kelompok kotak nomor 2 mendapat penghargaan sebagai peserta dengan hasil karya kategori paling indah. Setelah keramaian berhenti, Bu Sisil mengumumkan bahwa hasil karya dengan kategori paling baik adalah…

Peserta Kelompok Kotak Nomor 3, yaitu Rumah Darurat Pino.

“YEYY!” teriak Tasya dan Meida bersamaan. Pino dan kawan- kawannya maju ke depan untuk mendapatkan penghargaan sebagai peserta dengan hasil karya terbaik. Bu Astri dan Pak Wasis ikut bertepuk tangan dengan meriah dan bangga.

“Dan sesuai dengan namanya, ya,” kata Bu Sisil kemudian, “ada seekor anak anjing yang berlindung di rumah mini ini rupanya,”

Bu Sisil kemudian menyerahkan anak anjing itu kepada Pak Parmin yang sudah mencari- carinya sejak tadi pagi. Dan memberi selamat kepada Pino dan kawan- kawan atas keberhasilan mereka.

Selanjutnya, hasil karya dengan kategori paling kreatif adalah… Peserta Kelompok Kotak Nomor 5, yaitu Lukisan Otomatis. Dan hasil karya dengan kategori paling canggih adalah Peserta Kelompok Kotak Nomor 7, yaitu Kulkas Dimana Saja.

Denis kelihatan kecewa karena ia pikir perlombaan ini ada juara 1, 2 dan 3. Pino bisa melihat Denis dan kelompoknya menunduk lesu karena hasil karya mereka hanya masuk kategori paling mirip dengan aslinya.

 

Penulis: DCS

Jalan Tikus

Amba sedang mengamati lubang yang tidak kecil, sebesar kepalan tangannya di bawah tembok kamarnya. Ada suara kressk… kressk…  ketika menempelkan telinga kanannya di lubang itu.

Ia tidak tahu ada sepasang mata kecil, berwarna merah menyala yang bergerak ke telinganya saat menempel di lubang itu. Dan hampir menyentuhnya. Tiba- tiba…

“Kakaaak…” BRUKK! Bayu dan Bima, adik kembarnya yang masih kecil dan polos menubruknya. “Lagi ngapain?” Bayu bertanya.

“Eh kalian ini mengagetkan kakak, ya,” kata Amba sambil membenahi kucir rambutnya yang copot.

“Habis dari tadi kakak dipanggil mama tidak menjawab,” kata Bayu dengan polosnya.

“Iya deh kakak lagi sibuk tadi. Habis melihat,…” Amba tidak meneruskan kata- katanya.

“Moeleihat oapoa, Kak?” tanya Bima menirukan suara slow motion dengan mengekspresikan gaya zombie.

“Hihihi…, tidak melihat apa- apa, Bimaku sayang hmm,” jawab Amba sambil memeluk erat adiknya itu. “Sudah, yuk makan,” Amba berkata lalu menggandeng kedua adiknya, “pasti mama sudah masak makanan kesukaan kita…”

Sup lagi, Kak…

Si mata merah itu perlahan- lahan menunjukkan hidungnya ke luar lubang setelah mereka pergi. Ia mengendus- endus lantai yang masih di sekitar lubang.

“Huh, manusia- manusia itu sangat membuatku takut. Syukurlah mereka sudah keluar,” katanya.

“Lopi, tunggu apa lagi? Ayo kita segera mengambil makanan itu, yang di bawah tempat tidur itu sebelum mereka kembali,” kata teman si mata merah itu.

“Kalau begitu ayo Lompa,” kata Lopi yang duluan berjalan keluar.

Tikus Lopi dan Lompa akhirnya keluar dari sarangnya. Dengan cepat mereka memburu plastik berisi keripik singkong yang tinggal remah- remahnya saja.

“Kau lihat Lopi, keripiknya tinggal segini. Biasanya kita mendapat lebih banyak,” Lompa berkata dengan kesal.

“Maafkan aku, Lompa. Aku terlalu lama bersembunyi karena takut dilihat oleh manusia itu,” kata Lopi sedih.

“Ya, lupakan saja. Lumayan masih ada sisa buat kita. Ayo cepat kita bawa,” kata Lompa bersemangat.

“Ayo, dorong Lopi, nampakny makanan ini lebih berat dari yang kukira, uughh…,” kata Lompa sambil menarik bungkusan itu dengan susah payah.

Tikus Lompa dan Lopi berusaha dengan sekuat tenaga membawa makanan ringan itu dengan kaki- kakinya. Namun terlambat, Amba sudah masuk ke kamarnya. 

Tidak lama kemudian disusul Bayu dan Bima. Mereka berlarian sambil membawa sosis panggang yang baru saja matang. Aroma sosis panggang menggelitik hidung Lompa. Langsung saja ia berlari ke arah datangnya aroma yang lezat itu.

“Hai tunggu Lompa! Jangan ke sana,” teriak Lopi khawatir.

Tetapi Lompa tidak mempedulikan larangan Lopi. Ia seperti sudah terhipnotis dengan bau sedap sosis panggang.

Lopi tidak ingin membiarkan temannya terkena masalah, dan lalu ia menyusul Lompa.

Lompa sudah berada di dekat kaki Bima. Kaki Bima yang kecil berayun- ayun ke depan ke belakang. Lompa masih keras kepala menuruti keinginannya yang berbahaya. Ia sudah tidak peduli bagaimana akibatnya, dam terus melompat ke kaki Bima sampai lutut.

“Hah, Kakaakk ada tikus di kakiku!” jerit Bima panik

Jelas sekali Bima langsung terkejut. Kakinya digoyang- goyang agar tikus Lompa jatuh. Sebaliknya, Bayu yang tidak takut pada tikus akan memegang Lompa. Sebelum ia memegangnya, Lompa segera sadar lalu menjatuhkan tubuhnya ke lantai, dan langsung berlari tidak beraturan karena panik.

Amba juga tidak takut dengan hewan itu dan ia membantu Bayu mengejar Lompa.

“Lompa cepatlah kemari!” Lopi berteriak dari dalam lubang. “Ayo lebih cepat!”

Saking takutnya, Lopi meninggalkan Lompa sendirian dikejar- kejar oleh dua manusia itu. Ia membalikkan badannya, berlari kencang, mendahului temannya untuk kembali ke sarangnya.

Lompa sudah hampir masuk ke dalam lubang lalu masuklah ia. Semakin lama ruangan menjadi gelap. Akan tetapi, Lompa merasa masih dikejar- kejar oleh Amba dan kedua adiknya. Tiba- tiba ia menghentikan langkah seribunya dan berkata, 

“Berhenti semua!” 

Amba dan si kembar Bayu dan Bima berhenti mengejar. Lompa melihat ke belakang, di mana manusia yang mengejarnya itu berada. Dan terkejutlah ia…

“Ha, lihatlah diri kalian, wahai manusia,” kata Lompa, “bahwa tubuh kalian sebesar tubuhku sekarang”

Mereka bingung karena tidak bisa melihat apapun dengan jelas. Tak lama kemudian, mereka menyadarinya. Di dalam gelap mata Lompa yang merah bersinar.

“Kak, kakak, tikus itu semakin besar, Kak. Mengerikan sekali,” Bima berkata dengan gemetaran.

“Oh tidak, tidak. Bukan tikus itu yang semakin besar, tetapi tubuh kita yang menjadi kecil. Bagaimana bisa terjadi?” kata Amba khawatir.

“Bagaimana jika mama tahu hal ini? Bagaimana jika ia mengira kita sudah mati? Bagaimana…”

“Cukup!” kata Lompa geram. “Kalian sedang berada di lorong jalan tikus. Sekarang kalian tidak bisa kembali, tetapi… jika kalian mau membantu kami dengan setulus hati, maka sebelum sore menjelang kalian akan berubah menjadi manusia lagi,” kata Lompa menjelaskan.

“He, kami memang manusia, dasar tikus jelek!” teriak Bima kasar.

“Benarkah? Coba kalian raba mulut kalian, telinga, dan pantat. Apa manusia seperti itu? Hihihi…,” Lompa berkata dan tertawa geli.

Mereka bertiga melakukan apa yang disuruh Lompa. Lalu secara bersamaan berkata, “Oh tidak,” ups suara mereka menjadi kecil juga, “Tidaaakk, tolong tuan tikus kembalikan kami”

“Enak saja. Salah kalian sendiri yang masuk ke lubang itu. Aku tidak tahu bagaimana cara mengubah kalian menjadi sedia kala lagi,” kata Lompa dengan angkuh.

Bima sedih dan mulai menangis. Suara cit cit nya yang kencang terpantul di dinding jalan tikus itu hingga membuat yang lainnya menyumbat telinga mereka dengan batu kecil. Tiba- tiba ada suara gong yang berbunyi tiga kali.

GOONGG… GOONGG… GOONGG…

Bima menghentikan tangisnya. Ia melihat seekor tikus putih yang lucu memakai mahkota emas kecil di kepalanya keluar dari persembunyiannya. Ia adalah sang ratu para tikus yang ikut menghuni rumah Amba.

“Lompa, apa yang sudah kau lakukan kepada para manusia itu?” kata sang ratu dengan lembut.

“Maafkan aku, Ratu Mimi, mereka telah mengejarku sampai di sini. Mereka sendiri yang masuk ke lubang tikus kita, Ratu,” kata Lompa menjelaskan kepada sang ratu.

“Benarkah begitu, Amba?” tanya sang ratu.

“I..iya Ratu. Kami mengejarnya karena dia akan mengambil makanan kami yang baru saja matang, dan menakuti adikku, Bima. Seperti itu, maafkan kami, Ratu,” kata Amba memelas.

“Hm, sebaiknya kalian ikut ke rumah kami dahulu. Jika terlalu lama di sini, maka aku tidak bisa membantumu tetap hidup,” kata Ratu Mimi.

“Apa maksudnya, Ratu?” tanya Amba terkejut.

Lopi tiba- tiba muncul dari belakang Ratu Mimi. Ia ingin menjawabnya.

“Ada binatang lain selain kami para tikus. Dia lebih mengerikan, dan bahkan memakan tikus. Kami adalah tikus baik, yang hanya mengambil sisa- sisa makanan kalian di tempat sampah…” kata Lopi, “kecuali tikus Lompa, dia memang rakus”

“Maafkan aku Ratu Mimi, aku sangat lapar,” kata Lompa menyesali perbuatannya.

Tidak lama setelah Lompa berbicara, dinding jalan tikus bergetar. Itu pertanda si pemangsa tikus sudah datang.

“Sudah, sudah. Ayo segera kita ke rumah,” perintah sang Ratu.

Ngeoongg… ngeoongg…

“Oh tidak, Ratu, monster itu sudah masuk di lorong jalan tikus,” kata Lopi sambil terus berlari.

Ngeoongg…

Ngeoongg…

“Kakak, itu ‘kan suara… suara… si Puspus, iya si PusPus,” kata Bima, “lalu mengapa kita ikut berlari, kak? Dia ‘kan kucing kesayangan kita.” tambahnya.

“Bima, kita masih tikus sekarang. Kau mau jika kita dimakan sama Puspus?” Amba berkata.

Bima hanya menggeleng karena ia sudah tidak kuat berbicara lagi.

Sampai di depan pintu gerbang istana tikus, Ratu Mimi menyuruh Lopi dan Lompa memasang jaring pelindung untuk menutup lorong jalan tikus. Tetapi tangan si Puspus yang gemuk sudah masuk hampir mencapai gerbang istana tikus.

“Wow, si Puspus besar sekali,” kata Bayu dengan takjub.

“Husshh… husshh! Pergilah kau monster jahat si pemakan tikus, husshh!” Lompa memercikkan air ke tangan Puspus. Tak lama kemudian si Puspus berhenti mengeong dan mengganggu tikus- tikus itu. Untuk sementara waktu.

“Aneh, Ratu Mimi,” kata Amba heran, “ketika kami melalui jalan tikus tubuh kami berubah menjadi kecil dan bahkan berubah seperti tikus, tetapi mengapa si Puspus tidak berubah?”

“Karena dia juga binatang, Amba,” sang Ratu menjawab dengan tersenyum. “Maka dari itu dia tidak berubah seperti kalian. Memang kedengarannya aneh dan mengherankan, tetapi itulah yang kau lihat”

“Apa kucing kami selalu mengganggu tikus- tikus di sini, Ratu?” Bayu bertanya.

“Tidak kucing kalian, akan tetapi kucing yang di belakangnya, yang dari tadi sudah mengintip untuk menerkam kami sewaktu- waktu,” jawab Ratu Mimi.

“Kakak, kucing itu kucing tetangga kita. Dia teman si Puspus dan sering main ke rumah kita,” kata Bima yang terus bersembunyi di balik punggung Amba.

“Apa iya seperti itu?” tanya Amba kepada Bayu.

“Benar, Kak, aku lihat dia selalu memasukkan tangannya ke dalam lubang di dinding kamar kakak. Sepertinya dia mencari- cari sesuatu,” kata Bayu.

“Kalau begitu kita hadapi saja mereka, Bayu, Bima. Kita kan manusia, bukan tikus,” Amba berkata dengan tegas.

“Tunggu, Amba, kau yakin akan menghadapinya sendirian bersama tubuh sekecil ini?” Ratu Mimi kemudian memukul gong tiga kali.

GOONGG… GOONGG… GOONGG…

Dari dalam istana keluarlah tikus- tikus yang sangat banyak dan mereka berbaris seperti prajurit perang.

“Wow, lucu sekali mereka, Kakak lihat mereka! Hihihi,” kata Bima senang.

Tikus- tikus itu kemudian membentuk kelompok yang berbeda. Kelompok tikus putih berada di barisan tengah, sedangkan kelompok tikus abu- abu menjadi pagar depan dan belakang para tikus putih.

Ratu Mimi memanggil ketua pasukan putih dan abu- abu, dan berkata, “Lindungi Amba dan kedua adiknya. Jika tidak perlu berperang, lebih baik segera kembali.”

“Baik, Yang Mulia,” kata ketua pasukan.

Amba memberanikan diri mengahadapi kucing- kucing yang masih menunggu di luar pintu gerbang dan ditemani pasukan tikus- tikus Ratu Mimi.

Lompa dan Lopi mundur, segera masuk ke halaman istana tikus bersama Bayu, Bima, dan Ratu Mimi.

“Apa kakak tidak apa- apa, Ratu?” Bima bertanya.

“Tenanglah, Bima, dia akan baik- baik saja,” kata Ratu Mimi.

Amba sudah berada di lorong jalan tikus, di tempat para kucing berada. Para pasukan tikus bersiaga di belakangnya. Suasana menjadi tegang, Amba dan si Puspus saling berhadapan. Puspus melihat Amba dengan wajah gemuknya yang polos. Sesekali ia melihat ke belakang, ke arah temannya, dan berkata,

“Ngeoongg”

Lalu Puspus mendekati Amba dengan menengkurapkan tubuhnya. Jaraknya hanya satu telapak kaki si Puspus.

“Ngeong,” kata Puspus dengan manja.

Amba kemudian mengerti apa yang harus dilakukannya. Ia mengelus kepala si Puspus dengan lembut. Puspus semakin menurunkan kepalanya ke bawah hingga menempel di tanah. Dan Amba terus mengelus- elus kepalanya.

Bima dan Bayu memberanikan diri untuk pergi ke tempat Amba berada. Mereka berjalan melalui barisan tikus yang masih berdiri rapi. Mereka melihat Amba sedang mengelus kepala si Puspus dan kucing yang lain sudah pergi meninggalkannya.

“Kakak,” kata Bima dan Bayu bersamaan dan berlari ke arah kakak mereka.

“Sepertinya, kita bisa pulang sekarang anak- anak,” kata Amba tidak lama kemudian. “Di mana Ratu Mimi?”

“Aku sudah di sini, Amba. Dan terima kasih kau sudah menyelamatkan nyawa kami para tikus,” kata Ratu Mimi.

“Sama- sama, Ratu Mimi. Dan maafkan si Puspus juga yang sudah mengganggu kalian. Mungkin sebaiknya lubang jalan tikus ditutup saja agar tidak ada yang meemakan tikus- tikusmu lagi,” Amba berkata dengan sedikit menyesal.

Ratu Mimi mengangguk tanda setuju. Ia kemudian membubarkan barisan tikus dan memerintah mereka kembali ke istana bersamanya.

Bima dan Bayu memanggil si Puspus, dan si Puspus segera beranjak untuk mengikuti tuannya. Amba berjalan di belakangnya. 

Mereka berjalan dan terus berjalan di sepanjang lorong jalan tikus sampai tidak menyadari jika tubuh mungil mereka, kecuali si Puspus, berubah menjadi normal kembali.

“Hore… hore…, kita bukan tikus lagi, hore…,” sorak Bima dan Bayu ketika sudah keluar dari lubang kecil di kamar Amba.

“Eh, kalian jangan bilang ke siapa- siapa ya,” kata Amba dengan serius.

“Siap, bos,” kata Bima dan Bayu bersamaan.

Tiba- tiba mama masuk ke kamar sambil membawa sapu, lalu berkata, “Ada tikus ya? Di mana? Mana?”

“Itu di sa… lho sudah tidak ada kok Ma, hihihi,” kata Amba. Ia lalu melihat si Puspus dengan tersenyum.

Si Puspus ternyata berdiri di depan lubang jalan tikus untuk menutupinya agar mama tidak tahu. Dan berkata,

“Ngeoongg”
S e l e s a i

Boris Sangat Bosan!

Boris telah bermain dengan semua mainannya. Ia telah membaca semua buku- bukunya. Namun, sekarang ia tidak tahu apa yang dilakukan selanjutnya. Ia berpikir dan berpikir, tetapi ia belum bisa berpikir apa yang bisa dilakukan.

Boris sangat bosan.

Akhirnya Boris beranjak dan pergi menemui ayahnya. Ia meniup terumpetnya dan berkata, “Ayo kita melakukan sesuatu.”

“Ayah sedang melakukan sesuatu,” kata sang ayah. “Ayah sedang sibuk mengecat. Mengapa kau tidak pergi memancing saja?”

“Memancing tidak menyenangkan jika sendirian,” kata Boris. “Kumohon lakukan sesuatu bersamaku.”

“Ayah tidak bisa sekarang,” kata sang ayah. “Mengapa kau tidak membaca buku?”

“Aku sudah lelah membaca buku!” jawab Boris.

Boris berharap ibunya mau melakukan sesuatu bersamanya.

“Ibu ingin sekali,” kata sang ibu, “tetapi ibu sudah berjanji kepada adikmu untuk membuat banyak kue bersamanya. Mengapa kau tidak membantu kami saja?”

“Tidak, tidak, tidak!” teriak Boris. “Aku tidak senang dengan adikku— dan aku tidak senang membuat kue!”

Dan ia mengentakkan kaki kembali ke kamarnya.

Boris bisa mendengar suara kegembiraan yang datang dari dapur. Ocehan dan candaan membuatnya merasa semakin sedih. Ia memutuskan untuk pergi ke rumah pohonnya.

“Mungkin di sana ada sesuatu yang bisa dilakukan,” ia berkata. Ia membawa terumpetnya, hanya berjaga- jaga jika di sana tidak ada.

Akan tetapi ketika Boris sudah memanjat ke atas pohon itu, ia tidak melihat apapun yang bisa dimainkan. Itu juga membosankan seperti berada di kamarnya.

“Apa yang bisa kulakukan? Apa yang bisa kumainkan?” ia bertanya pada dirinya sendiri berulang- ulang.

Sebenarnya ada banyak sekali benda— tetapi ia tidak menginginkannya. Ia benar- benar tidak ingin memainkannya.

Tiba- tiba sebuah kardus besar datang dan berjalan di bawahnya. Dari dalam terdengar suara adik Boris yang sedang menyanyi, “Aku akan  membangun sebuah istana. Tetapi jangan ada yang tahu di mana. Ini adalah rahasia!”

Dari rumah pohonnya, Boris dapat melihat dengan jelas ke mana ia pergi. “Membangun istana!” ia berpikir. “Hal yang membosankan. Jika aku mempunyai kardus itu,  aku mau membuat sebuah pesawat ruang angkasa yang besar sekali!”

Ia masih melihat adiknya dan teman- temannya yang sudah mulai bekerja.

Selanjutnya Boris melihat mereka menempelkan guntingan pola kertas dan kancing baju ke istana itu lalu membuat lukisan di dindingnya.

Sebenarnya Boris tahu apa yang akan ia lakukan. Sebuah pesawat ruang angkasa akan memerlukan roket dan antena dan banyak benda lainnya.

Tetapi kemudian ia ingat kebosanannya untuk melakukan apapun.

Di waktu selanjutnya Boris melihat adiknya dan teman- temannya membawa ular- ularan dan kertas krep.

“Aku menduga mereka akan mengadakan sebuah pesta,” Boris bepikir. “Lalu apa! Aku tidak senang pesta!” Tetapi ia tetap melihat mereka berjalan dari rumah pohonnya.

“Ibu memberikan kita semua perhiasan dan baju lamanya untuk bermain peran,” adik kecilnya berkata dengan lantang seraya ia melewati di bawah rumah pohon Boris beberapa menit kemudian. “Aku akan menjadi seorang putri. Tetapi kau tidak ingin melihatnya!” ia menambahkan.

Tentu saja ia mau melihatnya, Boris berbicara dalam hati— dan ia berpura- pura seolah- olah ia tidak pernah tertarik.

Permainan peran itu terdengar sangat ribut dan menyenangkan.

Boris mengkhayal peran apa yang ia inginkan, jika itu adalah pestanya— yaitu menjadi astronot, atau bahkan menjadi alien dari planet yang asing!

Kemudian Boris melihat teman- teman adiknya sangat menikmati hari yang menyenangkan. Hal itu membuatnya merasa semakin tidak senang.

Ketika mereka berpose dan sang putri yang mengambil gambar mereka menggunakan sebuah kamera, Boris menjatuhkan ranting- ranting kering ke arah mereka. Namun mereka lebih menikmati waktu bersenang- senang.

Lalu adiknya berkata kepada teman- temannya, “Ayo kita berpesta— oh, tidak, maksudku pesta keajaan!” — ingat, ia adalah sang putri.

Ia berjalan dengan bangga melewati rumah pohon Boris lagi, dengan membawa sebuah mangkuk berisi penuh dengan kue- kue hangat.

Aroma lezat dari kue- kue yang baru saja diangkat dari pemanggang naik ke atas menuju rumah pohon Boris. Tuangan jus buah dari poci kaca membuatnya haus. Namun, siapapun tidak memperhatikannya. Mereka sangat sibuk tertawa, makan, dan menikmati waktu bersama- sama.

“Ini sudah berlebihan!” kata Boris.

Boris tidak bisa menahan diri lebih lama lagi. Ia mengambil terumpetnya dan ditiupnya sekeras- kerasnya.

Pwaaat!

Lalu lagi. Dan lagi! Pwaaat! Pwaaat!

Saat ia berhenti meniup terumpet, suasana menjadi diam! Tidak ada ocehan atau tawaan. Suara berisik terumpet telah bekerja! Ia telah menghentikan kesenangan mereka dan pesta yang membosankan. Boris sangat bangga kepada dirinya sendiri.

Tetapi tiba- tiba ia mendengar namanya dipanggil dari bawah.

“Boris, si peniup terumpet juga dibutuhkan dalam pesta kerajaan!” teriak salah satu dari mereka. “Bagaimana? Maukah kau menjadi peniup terumpet untuk sang raja?”

Boris mengatakan beberapa patah kata yang sangat tidak sopan. Namun kemudian ia berpikir sejenak dan berkata, “Mungkin aku mau menjadi peniup terumpet. Tetapi aku akan melakukannya jika diberi dua puluh kue dahulu!”

“Bagaimana jika tiga?” tanya adiknya, yang melihat isi mangkuk sudah hampir kosong.

“Oke,” kata Boris, “itu bayaran yang adil.” Lalu ia turun dari rumah pohon.

Pesta itu berlangsung begitu meriah! Si peniup terumpet mulai membunyikan terumpetnya. Sang raja menabuh dram. Semua penghuni kerajaan menari bersama- sama. Dan Boris sudah lupa dengan semua kebosanannya dan hal- hal yang tidak bisa dilakukannya.

Akan tetapi ia tidak lupa dengan kue- kue yang sudah disimpan oleh sang putri yang khusus untuknya.

 

Diterjemahkan dari Totally Bored Boris! | penulis: HANS WILHELM

Kumbang Bobby Takut Terbang

Kumbang Bobby kecil adalah seekor anak kumbang. Lebah kumbang bisa terbang, tetapi kumbang Bobby tidak.

Ia tinggal di tempat yang sangat tinggi, di atas tanah, jauh sejauh mata memandang, di dalam sebuah sarang yang menggantung di ranting tertinggi dari pohon sycamore tua. Dan di dalam sarang yang sangat tinggi dan aman, ia bersama saudara- saudaranya laki- laki dan perempuan, dan ibunya, Ratu Marie.

Bobby memiliki sangat banyak saudara laki- laki yang ia sendiri tidak bisa menyebut nama mereka semuanya, tetapi tiga kesukaannya, yang semuda dengannya, adalah Johnny, George, dan Paul. Mereka selalu bermain bersama— selalu berempat dan tidak pernah lebih; karena yang lain sudah terlalu tua untuk bermain dan pasti sangat membosankan.

Dan kita mulai saja ceritanya di musim semi yang cerah dan indah, ketika Bobby, Johnny, George, dan Paul bermain di luar rumah. Mereka telah menghabiskan hari- hari mereka di dalam rumah, tetapi sekarang hujan sudah reda; dan waktunya meninggalkan sarang untuk sedikit kesenangan kumbang.

Pada saat bermain, tiba- tiba Johnny berpikir nakal— pikirnya mereka akan mau mengikutinya. Ia berkata, “Hei! Apa kalian melihat ranting di sana sepanjang hari? Aku bertaruh kita bisa terbang ke sana. Aku yang akan pergi duluan dan memimpin jalan.

“Kita tidak diijinkan untuk terbang jauh- jauh,” kata Bobby dengan gusar. “Kita hanya mendapatkan satu pelajaran dan belum selesai mempelajarinya. Kita boleh terbang jauh setelah kita menyelesaikan ujian terbang, tetapi sekarang, kita tidak diperbolehkan pergi terlalu jauh keluar batas.”

“Oh, jangan seperti bayi lebah,” kata Johnny sambil melirik. “Kelihatannya sangat mudah, terbang ke sana dan kemari.”

“Kita pasti mendapat masalah,” Bobby berkata. “Kita tidak akan pergi! Salah satu dari kita bisa jatuh ke tanah di bawah sana.”

“Aku akan pergi!” tegas Johnny. “Kita memiliki sayap! Kita tidak bisa jatuh! Kau bisa menunggu di sini jika kau memang penakut— memang kau tidak mempunyai keberanian.”

“Dan bagaiman dengan kalian berdua?” Johnny bertanya kepada George dan Paul. “Apa kalian cukup berani untuk terbang, atau kalian sama- sama penakut?”

“Kami bukan penakut seperti lebah Bobby kecil kita,” jawab Paul.

“Aku mau ikut!” tambah George, lalu mereka hanya bertiga.

Dan kemudian mereka mulai mendengung— mendengung sangat cepat, sementara Bobby berdiri di sana melihat mereka dengan takjub. Mereka naik melambung di udara dan berputar- putar di atas kepala Bobby.

“Kau adalah pena- pen- penakut, bayi lebah,” mereka mengejek.

Mereka bertiga terbang semakin tinggi di udara, tanpa ada yang peduli dengan Bobby. Mereka bertiga terbang membentuk pola zigzag dan berzigzag ke sana dan kemari. Mereka berhasil sampai ke ranting itu tanpa beristirahat. Jika sayap mereka sangat lelah, mereka bisa menggunakan bulunya.

Kemudian Johnny berteriak, “HEI BOBBY, KEMARILAH JIKA KAU BERANI!”

“Kalau kau bisa melakukannya, begitu juga aku,” kata Bobby, dengan terpaksa melakukannya. Lalu ia mengepakkan sayapnya sedikit demi sedikit dan bernapas panjang. Dengan mendengung keras, ia naik perlahan- lahan dan terus mendengung, terhuyung- huyung ke kanan dan ke kiri. Ia sangat takut, dan tidak yakin. Dengan gumpalan yang menempel di lehernya, semua bulunya tersibak ke atas menutupi wajahnya, sehingga ia terbang dengan susah payah karena ada benda yang menempel di matanya…

Benda itu jatuh ke tanah yang sangat sangat jauh di bawah langit— cukup jauh sehingga membuatnya gemetaran— cukup jauh yang bisa membuatnya mati. “ITU TINGGI SEKALI!” Bobby menangis. “OH ASTAGA! ITU SANGAT SANGAT TINGGI!” Kemudian ia kembali duduk di ranting, menundukkan kepalanya dan menangis tersedu- sedu, “Mengapa, jika aku seekor kumbang, sangat takut terbang?”

Bobby memilih kembali ke dalam sarangnya meninggalkan Johnny yang sedang menertawakannya. Ia mendongkol, mendongkol dan mendongkol, sedih dan putus asa. Bobby bersembunyi seharian di dalam sarang lebah kumbang. Ia sudah tidak tahan menampakkan wajahnya ke luar rumahnya…

… Sampai suatu hari, Ratu Marie menemukan tempat persembunyiannya, dan berkata, “Hei Bobby, mengapa kau cemberut?”

Bobby berkata, “Aku tidak bisa terbang. Aku adalah seekor kumbang yang buruk. Aku takut jatuh ke bawah pohon. Kurasa ada yang salah, sangat salah denganku.”

“Itu sangat bermasalah,” kata sang Ratu, “kau harus mengatasinya, tetapi kau tidak bisa terus- terusan di dalam rumah sepanjang hari dan menjadi seekor kumbang pemalas. Ada bunga- bunga yang harus diserbuki, pembuatan madu; ada pekerjaan yang perlu diselesaikan; karena kita adalah lebah kumbang yang terampil. Mungkin kau perlu belajar dari lebah kumbang tertua. Dia bisa mengajarkanmu cara terbang. Dia bisa mengajarkanmu untuk tidak jatuh. Namanya adalah kumbang Ringo, dan dia besar, mirip bola. Lebarnya sekitar dua inci, tingginya juga sekitar dua inci. Dan jika kau mau mengunjunginya, kita akan pergi sekarang.”

Lalu pergilah mereka, keluar dari sarang untuk bertemu dengan lebah Ringo ini. Tempatnya tidak begitu sulit— sangat mudah untuk menemukannya. Ratu Marie tidak bergurau ketika ia berkata, “dia besar”; juga ramah dan bersemangat. Badannya penuh dengan bulu halus kumbang.

“Aku mempunyai sedikit masalah,” kata sang Ratu, “untuk menyenangkan pikiran. Bobby perlu sedikit pelatihan— agar bisa menyelesaikan ujian terbangnya. Jadi bawalah dia dengan sayapmu dan buatlah dia sesiap mungkin. Ajari dia cara terbang— melambung tinggi di udara sama sepertimu.”

Lalu Ringo berkata, “Lompatlah ke punggungku. Kita akan berangkat.” Bobby menurut, dan dengan dua genggaman, ia menarik rambut Ringo keluar dari persembunyiannya. Mereka mulai mendengung. Ringo berteriak, “BERPEGANGAN ERAT!” Kemudian mereka meluncur ke tanah, sampai membuat tubuh Bobby bergetar ketakutan. Bobby yang malang memegang erat tengkuk Ringo sekuat tenaga.

Ringo membawa Bobby ke suatu tempat untuk mengejarinya semua yang ia tahu. Ia berkata, “Dengarkan aku, dan aku akan memberitahukanmu apa saja yang dilakukan.” Ringo memegang tangan Bobby dan menatap matanya, dan berkata,

“Tugas terbang ini ringan. Sungguh, lebih ringan daripada kue pai. Semua yang harus kau ketahui, ada dua hal yang penting:

satu: kau adalah seekor kumbang

dua:  kau memiliki sayap.

Dan jika kau mempelanting seolah- olah kakimu seperti pegas, tandanya kau bisa melambung di udara dan biarkan sayapmu yang melakukan tugasnya.”

Bobby mulai menghentakkan kakinya beberapa kali sambil menggerakkan sayapnya. Semakin lama kepakan sayapnya semakin cepat hingga tubuhnya melayang. Ia berkata, “Aku sudah siap— aku siap mencoba.”

“Kalau kau sudah siap,” Kumbang Ringo berkata, “terbanglah ke angkasa.”

Dengan senyuman di wajahnya dan kedipan di matanya, Bobby mempelantingkan diri ke atas, mencapai lebih dari dua kaki. “AKU BISA!” teriak Bobby, “AKU BISA! AKU BISA TERBANG!”

Namun ketika ia melambung terlalu tinggi, ia kembali dipenuhi oleh rasa takut. Ada yang salah lagi, ia melihat sekelilingnya. Bagaimana bisa? Mendengarkan lebih dekat, ia bisa mendengarnya, hampir terdengar jelas, suara yang terdengar seperti seekor lebah yang sangat kecil. Itu adalah Ringo yang jauh berada di bawahnya, sekarang terlihat lebih kecil dari seekor kutu. Ia melihat ke atas dengan sangat bangga, lalu berteriak, “ITU DIA, BOB-BY!”

Meskipun ia telah terbang sekitar dua kaki, mungkin tiga, ketinggian itu masih membuatnya gemetaran— yang membuatnya sangat ketakutan yaitu ketika sayapnya tiba- tiba berhenti mendengung, oh sangat tiba- tiba. Akibatnya Bobby jatuh, ia berteriak, “OH TIDAK!” Ia membentur tanah sangat keras sehingga kaki kumbangnya hampir patah.

“Itu tidak masalah. Kau melakukannya dengan baik,” kata Ringo dengan tersenyum. “Kau melakukan seperti kumbang ahli, dan terbang sangat tinggi.”

“Tetapi aku merasa,” kata Bobby dengan sedih. “aku tidak mengira akan jatuh. Kurasa aku telah menjadi kumbang terburuk dari mereka semua.”

“Omong kosong!” tegas Ringo. “Aku akan mengatakan sesuatu tentang apa yang kau perlukan. Lebih sering berlatih dengan sungguh- sungguh. Kita akan berlatih setiap hari. Kita akan latihan di tempat ini. Aku mau mengajari dan kau akan belajar, atau kumbang Ringo tidak mau lagi.”

Seterusnya Ringo yang mengajari, dan Bobby mempelajari; mereka berlatih setiap hari. Tetapi obby tetap jatuh dengan cara yang sama. “Aku menyerah! Aku tidak bisa melakukannya,” Bobby berkata setelah mencoba sekali lagi. “Aku kumbang yang salah, aku memang tidak bisa terbang.”

Kemudian Ringo menyuruhnya duduk dan menenangkannya dengan memegang tangannya. Ia berkata, “Aku harus mengatakan satu hal lagi kepadamu, dan kuharap kau mengerti. Jika kau menjaga sayapmu untuk tetap mendengung, kau tidak akan pernah jatuh. Ada keajaiban di balik sayapmu dan suara dengungan kumbang.”

“Keajaiban?” kata Bobby. “Aku hanya tidak percaya itu benar. Aku tidak percaya hal itu ada padaku atau padamu.”

“Itulah sebabnya kau jatuh,” Kumbang Ringo berkata dengan bijak. “Kau tidak mendengarkan sayapmu; kau hanya mendengarkan kepalamu. Kau bukan takut terbang; yang menakutimu adalah ketinggian. Dan karena melihat ke bawah rupanya membuat sayap kumbangmu kaku dan tertahan sehingga tidak bekerja dengan baik. Jadi ingatlah apa yang kukatakan kepadamu, dan renungkan hal ini nanti malam:

Seekor kumbang selalu mendengung dan sayap mereka selalu benar. Ada keajaiban di dalam dengungan kita. Mendengung menjaga lebah tetap terbang. Maka jagalah selalu dengungan sayapmu. Buzz— buzz— buzz dengan segenap tenagamu.”


Keesokan harinya, Bobby pergi keluar untuk berjalan- jalan di pohon. Ia mencari Ringo untuk berbicara antar kumbang. Ia telah merenungkan kata- kata Ringo sampai hampir larut malam, dan ia penasaran untuk membuktikan jika kata- kata Ringo itu benar. Ia sudah siap untuk pelajarannya. Ia sudah siap untuk terbang lagi. Namun, kumbang Ringo tidak terlihat di mana pun…

Dan saat ia melangkah sedikit lebih jauh, hanya melewati satu atau dua taman, Bobby berpapasan dengan saudara- saudara kumbangnya, Johnny, George, dan Paul. Mereka berdiri terpaku di sana tanpa mengeluarkan suara. Mereka melihat sesuatu yang mengerikan di bawah di tanah lapang.

“Ada apa?” Bobby bertanya. “Apa yang kalian lihat di bawah sana?” Dan ketika ia melihat apa yang mereka lihat, sesuatu membuatnya sangat takut. Itu Ringo yang akan diinjak oleh manusia. Manusia itu mendorong mesin pemotong rumput tanpa ragu. Ringo tidak mendengar kedatangannya; ia tidak bisa melindungi dirinya. Ia sedang menyerbuki bunga daisy yang tumbuh di taman. Tetapi manusia itu juga tidak bersalah; ia tidak tahu jika Ringo ada di sana. Tidak ada cara agar Ringo melihatnya, sejujurnya, sesungguhnya.

“Sayap kumbangnya patah!” Bobby terkejut. “Dia tidak bisa terbang! Dan mesin pemotong rumput itu semakin dekat! Kita harus menolongnya atau dia akan mati!”

“Apa kau sudah gila?” kata Johnny. “Dia sangat berat! Tidak mungkin kita bisa mengangkatnya. Dan kita berempat bisa jatuh.”

“Apa kau takut?” Bobby bertanya kepadanya, lalu melihat George dan Paul. Tetapi mereka bertiga hanya berdiri di sana, diam tidak menjawab.

“Aku akan pergi!” kata Bobby mantap. “Aku akan menyelamatkannya sementara kalian bertiga hanya duduk di sini di pohon ini. Aku akan mengangkatnya sendirian. Aku akan membawanya ke sarang. Aku akan menyelamatkannya dari mesin pemotong rumput. Aku akan membantunya untuk tetap hidup.”

Dan kemudian Bobby mulai mendengung— mulai mendengung sangat cepat, sedangkan Johnny, George dan Pal berdiri di sana melihat dengan takjub. Bobby melambung ke udara dan berputar- putar di atas kepala Johnny, dan ia lebih baik menjaga lidahnya daripada mengejeknya.

Ia terbang, melambung di udara, dan meluncur ke tanah. Dengan sayap kumbangnya ia mendengung dengan sekuat tenaga. Ia bisa melihat kumbang Ringonya dalam bahaya.

Dengan kecepatan tinggi, ia menuju ke sana dan mendarat di tanah. Ia berdiri di sebelah Ringo. Jantung kumbangnya berdetak kencang. Bulu Ringo sangat kotor, dan ekornya terpelintir. Ia mengalami patah di beberapa tulangnya, dan pergelangan tangannya keseleo. Tidak ada bagian lain tubuh Ringo yang lolos dari kaki manusia itu.

“Kau lihat!” kata Ringo dengan bangga. “Semua ada keajaiban. Kau menjaga sayapmu tetap mendengung, dan kau terbang, kau tidak jatuh.”

“Tetapi kau seharusnya tidak di sini,” Ringo berkata dengan lirih kepada Bobby. “Selamatkan dirimu selagi bisa, Bobby. Terbanglah sendirian.”

Tidak ada waktu lagi. Tidak ada banyak waktu yang tersisa. Tidak ada waktu berpikir atau berhenti untuk merenung. Mesin pemotong rumput sudah dekat dan berjalan begitu saja dan memotong baik rumput hijau maupun rumput liar.

Secepat mungkin Bobby meraih tangan Ringo, lalu dengan kuat ia menginjakkan kakinya di tanah berpasir. Suara dengungan mulai terdengar, ia siap untuk terbang. Dengan napas panjang kumbangnya, ia melihat ke atas langit, dan berkata, “Jangan khawatir, Ringo. Aku tidak akan membiarkanmu mati.”

Melihat mesin pemotong rumput sudah di belakangnya, Bobby mempelantingkan tubuhnya. Ia merasa lebih ringan dari udara— sangat ringan. Mata pisau mesin pemotong rumput berputar sangat cepat. Oh iya, mesin itu sudah mendekat— hanya kurang dari tiga inci. Dan dengan sekali mempelanting, ia meluncur seperti roket, hampir menarik lengan Ringo yang sakit keluar dari persendiannya. Lalu naik, naik dengan mendengung keras seraya mesin pemotong rumput itu berjalan ke tanah mereka berada tadi.

Lalu ia naik dan terus naik, memegang erat tangan Ringo, sambil menjaga dengungan sayapnya sekuat tenaga lebah kumbang. Mereka mendengung sangat keras— sekeras yang ia bisa dengar. Mereka mendengung semakin tinggi— terdengar nyaring di telinga mereka. Dan sekitar dalam jarak mil kau bisa mendengarnya cukup jelas; Kumbang Bobby akhirnya telah mengalahkan ketakutannya.

Dengan Ringo yang masih digandengnya, Bobby terbang menuju ke sarang. Mereka berada di salah satu ruang di sarang kumbang, dan mereka berhasil sampai di rumah hidup- hidup. Segera mungkin Bobby memanggil dokter Kumbang untuk mengobati kumbang Ringo yang sedang dalam keadaan darurat. Ia menambal kedua sayapnya dan membalut sekeliling pergelangan tangannya, dan berkata, “Dia akan segera membaik, tetapi aku meminta dengan tegas kalau untuk tujuh hari ke depan— paling sedikit 168 jam, dia harus tinggal di rumah dan tidak boleh pergi untuk menyerbuki bunga.”

Kemudian, Ratu Marie mengumumkan bahwa Kumbang Bobby adalah penerbang terbaik. Malam itu ia mengadakan sebuah pesta, dan di depan para tamu, ia
menggantungkan sebuah medali emas di dada kumbangnya. Medali besar, dan berkilau, dan merupakan puncak keberhasilan. Lalu sang Ratu berkata dengan bangga, “Kumbang Bobby, aku terkesan sekali. Kau telah membuktikan kemampuanmu dan ┬álebih baik dari yang lain. Dan aku menyatakan, dengan medali simbol terbang, kau telah menyelesaikan ujian terbangmu.”

Dan tidak ada yang mengerti ketika Bobby begitu kuatnya mengangkat Ringo seperti sebuah crane. Tidak ada yang tahu atau bahkan bertanya alasannya mengapa ia tiba- tiba sangat berani terbang ke angkasa. Mungkin karena keajaiban di dalam dengungan yang ia buat. Atau mungkin dengungan ajaib putaran mata pisau mesin pemotong rumput. Sebenarnya tidak masalah tentang apa yang telah dianugerahkan padanya, melainkan hampir semua yang mereka kerjakan selesai dengan baik.

Dan setiap ia mengistirahatkan kepala kumbangnya di malam hari, Bobby memikirkan kata- kata Ringo sebelum ia mematikan lampu tidur kumbangnya:

“Seekor kumbang selalu mendengung, dan sayap mereka selalu benar. Ada keajaiban di dalam dengungan kita. Mendengung menjaga lebah agar tetap terbang.”

Dan ia tidak pernah melupakan dua hal penting yang dikatakan oleh Ringo:

satu: ia adalah seekor Kumbang.

dua: ia memiliki sayap.

 

Diterjemahkan dari Bobby Bumble’s Afraid to Fly | Author: Ethan Crownberry