Tempat Tidur yang Susah Diatur

“Ma, aku tidak mau merapikan tempat tidurku. Itu membuatku kesulitan dan sangat lama. Bisakah Mama merapikannya untukku?”

“Bisa, tetapi nanti akan meninggalkan waktu yang sudah Mama jadwalkan untuk mengerjakan hal lain untukmu. Pekerjaan manakah yang dapat kau kerjakan untuk Mama, sementara Mama merapikan tempat tidurmu?”

“Aku bisa menyajikan sarapan sendiri,” jawab Kay.

“Ya, itu sudah kau lakukan, bukan?” kata Mama.

“Iya… Oh, aku tidak tahu. Tidak ada hal lainnya yang bisa kukerjakan,” kata Kay.

“Jika Mama merapikan tempat tidurmu, bisakah kau merapikan tempat tidur Mama?” tanya Mama.

“Atau, bisakah kau mencuci piring untuk sarapan atau mencuci baju, sementara Mama merapikan tempat tidurmu?”

“Aku sedang berpikir,” kata Kay.

——————————-

“Sudah kuputuskan bahwa aku akan merapikan tempat tidurku saja. Dengan begitu aku bisa berlatih melakukannya, agar aku bisa merapikannya lebih baik lagi dan lebih cepat.”

“Kedengarannya ide yang bagus,” kata Mama. “Sekarang Mama bisa menyelesaikan memasak untuk sarapan. Dan kita akan menikmatinya bersama- sama, setelah kau segera merapikan tempat tidurmu.”

“Awas, tempat tidur berantakan. Aku datang!” kata Kay bersemangat.

Mendorong anak-anak untuk berlatih bertanggung jawab, alih-alih usaha agar orang tua dapat mengerjakan hal- hal untuk mereka (anak-anak).

Diterjemahkan dari Bed Making Blues | penulis: Agnes dan Salemde Bezenac

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s